Wednesday, February 1, 2012

Gerimis mengundang


Sebenarnya aku sudah malas hendak menyambung lagi. Kalau ia pun takkan aku hendak menukilkan apa yang berlaku didalam kelambu sendirimalu. Tetapi entah mengapa keinginan ku merontaronta untuk terus menukil.

Untuk refresh kembali elok rasanya aku nukil dari mula setalah aku dan Normah diijab kabulkan. Setelah habis edah dan diatas kerelaan ku setelah mendapat restu dari keluarga dengan mendapat persetujuan dari Normah akhirnya kami hidup sebagai suami isteri yang sah. Dengan baget yang dikeluarkan oleh ayah terlaksanalah hajatku untuk mengubahsuai rumah peninggalan arwah Kamal untuk keselesaan ku sekeluarga.

Pada peringkat awal adik beradik arwah Kamal yang aku diberitahu tidak berapa rapat dengan arwah kerap datang menganggu. Kononnya aku dan Normah berpakat untuk membalun harta peninggalan arwah. Pada mulanya aku tidak ambil pusing. Tetapi setelah berbagaibagai cerita yang aku dengar akhirnya aku hilang sabar.

Setelah aku memberitahu mereka tanah dan rumah peninggalan arwah telah ditukar kenama Normah semasa arwah masih hidup dan kini tanah dan rumah tersebut telah Normah wasiatkan atas nasehatku untuk Alif baru mereka semua terdiam. Begitulah resam dunia.

Kini untuk mengisi masa lapang aku dan Normah menanam jagung dibelakang rumah. Sekurangkurangnya semasa kami sebuk dikebun Arif aktif bermain hingga penat dan akan cepat tidur. Dalam hal ini Normah pernah mengusik,
"Itulah abang berkhawin dengan janda beranak satu, bukankah susah bila berhajat terpaksa melalui halangan".

Aku kerap senyum sendirian bila teringat akan kata kata Normah. Rumah yang dibena oleh askar bersara tidak jauh dari rumah ku sudah pun siap dan telah pun didiami. Walau pun Kak Kintan kerap berkunjung kerumah kami tetapi En' Bakar belum pernah. Kalau dapat jangan datang aku takut apa yang berlaku keatas diri arwah Kamal menimpa diriku pula. Aku tidak sudi berkongsi Normah dengan jejaka lain. Ini kerana perbuatan ku menodai kebahagian hidup arwah Kamal kerap menghantui fikiranku. Itulah sebabnya mengapa aku rela memperisterikan Normah sebagai penebus dosa.

Setelah agak lama berjiran dengan En' Bakar, aku perhatikan satu kelainan yang agak ketara, iaitu apabila Kak Kintan tiada akan muncul seorang perempuan lain yang akan tinggal dengan En' Bakar sehingga Kak Kintan pulang semula. Ada kalanya perempuan tersebut. Tetap tinggal walau pun Kak Kintan ada. Ada juga Normah pernah bersuara yang dia ingan bertanya dengan Kak Kintan berkenaan dengan perempuan tersebut. Niat Normah aku haling dengan berkata agar dia tidak menjaga tepi kain orang.

Biasanya Normah akan membawa minuman petang kepangkin yang telah aku bena dengan beratap dihalaman rumah. Begitulah kebiasaannya bila tidak hujan. Sekurangkurangnya sambil minum petang dapat juga kami menghirup udara segar untuk kesihatan badan.

Satu petang setelah selesai membaja pokokpokok jagung aku berihat dipangkin. Arih kelihatan begitu asyik bermain dengan basikal yang baru dibeli. Aku senyum apabila melihat Normah datang sambil membawa minuman petang dengan perutnya sudah nampak berisi. Melihatkan aku yang asyik merenung perutnya Normah tersipusipu. Itulah hasil kerja kuat kami bila Arif sudah tidur.

"Apalah abang ni asyik merenung perut saya malulah," Normah bersuara setelah meletak minuman diatas pangkin.
"Tak kan tak boleh, apa yang hendak dimalukan, bukah kah Normah isteri abang, kalau ia pun Normah yang suka sangat bila adik kecil abang bersenam didalam terowong ajaib Normah" balas ku.
Kami bertentang muka dan senyum sambil minum kopi O yang telah terhidang. Sesekali aku mengosok perut Normah sambil berkata, "Malam nanti saya kena bubuh baja biar ianya hidup subur".
"Ialah saya tahu," balas Normah.

Kami sedang minum apabila kereta yang dipandu En' Bakar melintasi. Perempuan yang kerap berada dirumah En' Bakar ada bersama. En' Bakar membunyikan hon bila aku mengangkat tangan dan terus berlalu menuju kerumahnya. Aku dan Normah berpandangan, mungkin didalam hati tersemat satu tanda Tanya yang serupa.

"Ah biarkanlah, ini perkara yang kita nampak, yang atak nampak mungkin lagi teruk," aku bersuara sambil membantu Normah mengangkat bekas minuman.

Teringatkan perempuan yang bersama dengan En' Bakar berbagai persoalan yang negative timbul dibenak ku hingga adik kecil ku kerap terganggu ketenteramannya. Kejapkejap terjaga, kejapkejap terjaga. Aku rasakaan masa begitu lambat untuk waktu yang telah menjadi kebiasaan untuk Arif tidur.

Aku tidak perasan bila Normah yang sudah siap berdandan dan berbau harum menghampiri, kerana dikala itu fikiran ku sedang memikirkan apa yang kemungkinan berlaku diantara En' Bakar dengan perempuan yang berada didalam kereta. Kerana dikala itu aku tahu yang Kak Kintan tiada dirumah.

Normah duduk disebelah ku. Aku gosok gosok perutnya seraya bersuara, "Wangi sungguh isteri abang".
"Apa ni bang, sudah keras" Normah bersuara sambil menyentuh adik kecilku.
"Tentulah barang baik" balasku sambil memimpin tangan Normah menuju kegelanggang untuk kami "bersenam".
"Bang lepas ni, kita bersenam lagi boleh tak?" semasa adik ku sedang keluar masuk dengan agak laju didalam terowong sempit Normah untuk membolehkan kami mencapai apa yang dihajatkan bersama.
"Mengapa kali ini kehendak Normah agak lain macam" aku bersuara sambil mengentelgentel puting teteknya.
"Enatahlah bang, mungkin bayi ini hendak tumbuh rambut" balas Normah sambil mengosok perutnya.
"Biasanya kalau bayi didalam kandungan hendak tumbuh rambut, dalam cipap akan merasa kegelian. Bagi menghilangkan rasa geli kenalah adik kecil abang datang bertandang untuk dibelai mesra" Normah memberi penjelasan.
"Kalau begitu saya kenalah makan jamu untuk memberi tenaga kepada adik kecil saya". Balasku.

Melihatkan yang adik kecilku sudah segar semula, Normah bangun mengangkang diatas perutku. Kami sama-sama senyum setelah adik kecil hilang ke dalam lurah Normah yang mempunyai kedua belah tebing yang agak tembam.

"Biar adik kecil abang bersenam semahunya, nanti boleh kita tidur dengan Lena," Normah bersuara sambil membuat aksi turunnaik turunnaik ponggongnya.

Sekali sekala Normah terpaksa memberhentikan pergerakan turunnaik ponggongnya kerana aku hendak mengentel puting payudara dan mengosokgosok perutnya. Setelah agak lama akhirnya adik kecilku berjaya memberikan kepuasan untuk kali berdua. Akhir-akhir ini entah mengapa aku semacam suka berbual dengan En' Bakar bila bersua.

Satu petang semasa aku sedang minum petang dipangkin, En' Bakar bersama dengan perempuan yang kerap kami lihat datang berkunjung. En' Bakar memperkenalkan perempuang tersebutMilah adik iparnya. Dari perbualan kami kini aku tahu yang Milah ini seorang janda disuruh oleh Kak Kintan menemankan En' Bakar bila dia tiada dirumah.

"Saya bercadang pada hujung minggu ini saya hendak pulang kekampung untuk menjemput ibu saudara saya buat menemankan Normah selepas dia bersalin nanti" aku bersuara semasa Milah pergi mendapatkan Normah untuk memgambil cawan.
"Apa yang encik Osman susah sangat, cuba Tanya Milah kalau dia sudi". Balas En' Bakar.
"Elok juga cadangan En' Bakar, itu pun kalau Milah sudi" balas ku.

Setelah hampir senja En' Bakar dan Milah minta diri untuk pulang. Aku begitu asyik melihat gegaran ponggong Milah yang berisi bila dia berjalan, "Kalau dapat aku akan gigitgigit ponggongnya" setan didalam hati kecil ku bersuara.

"Apa yang abang perhatikan hingga tak berkelip-kelip" sergah Normah yang membuat aku tersedar dari lamunan.
"Tak ada apa, abang Cuma seronok atengok ponggong Milah yang macam bumper Volvo" Balasku.
"Ponggong saya macam bumper apa?" Normah bersuara sambil mencubit pehaku.
"Nanti selepas Arif tidur saya akan beri jawapannya" Balasku sambil menepok ponggong isteri ku sebagai isyarat sebelum mengangkat semua cawancawan menuju ke dapur.

Malam esoknya selepas dinner, hanya dengan berkain gombang dengan baju teluk belanga tanpa underwear aku minta izin pergi kerumah En' Bakar untuk mendapatkan kepastian sama ada Milah sudi atau pun tidak untuk membantu bila Normah dalam pantang.

Aku tergaman bila aku mendengar mereka berbual dengan mengeluarkan katakata lucah. Aku menanguhkan hajat ku untuk memberi salam buat seketika kerana aku merasa seronok pula. Akhirnya aku dapat dengar katakata dari En' Bakar,
"Mengapa Milah cukur licin bulu-bulu cipap Milah".
"Apa abang Long tak suka dengan cipap yang licin," aku dengar suara Milah.
"Apa pula tak suka, nanti senang topedo abang Long mencari sasaran, tanpa beat around the bush, boleh straight to the point" aku dengar ucapan En' Bakar.

Aku mematikan diri sambil mencuba mencari lubang untuk mengintai setelah mereka tidak bersuara buat seketika. Mungkin kerana rumah baru sukar untuk aku mencari lubang. Sedang aku mencari lubang kedengaran Milah merentih,
"Cepatlah abang Long, masukkan topedo abang Long, Milah sudah tak tahan ni".
"Sabarlah Milah biar abang Long jilat cipap licin Milah puas puas" mendengarkan itu adik kecilku semakin ganas.

Pada mulanya aku ingin pulang saja kerana aku pasti Arif sudah tidur. Tetapi aku bertahan, walau pun tidak dapat melihat apa yang sedang berlaku, aku merasa puas mendengar dailoge mereka.

"Tak kan tak puas lagi, masukkanlah topedo abang Long, Milah tak tahan ni, cepatlah abang Long". Milah bersuara.

Sebentar kemudian kedengaran satu pergerakan yang mengambarkan mereka sedang membuat satu posisi.

"Aduh abang Long sedapnya" Milah bersuara.
Lama kelamaan kedengaran Milah menyuruh abang Longnya menghenjut laju kerana empangnya sudah hamper pecah.
"Oh oohh aahh sedapnya, laju abang Long" Milah bersuara dalam kaedaan terketar-ketar dan terus senyap.
"Miillaah tahan Miillaahh abang Long hendak pancut ni, Miillaahh" kedengaran suara En' Bakar dan mereka terdiam buat seketika.
"Apa macam abang Long sedap tak cipap licin Milah". Aku dengar Milah bersuara.
"Mana tak sedapnya, naik sengal topedo abang Long Milah kemut" Kedengaran suara En Bakar dan bunyi pintu bilik dibuka.

Dengan pelahan aku pulang kerumah dengan satu harapan yang mesti ditunaikan. Aku terus merangkul tubuh isteriku setelah pintu ditutup.

"Apa ni Bang kalau ia pun sabarlah dulu" Normah bersuara kehairanan.

Aku tidak menjawab, tetapi terus membuka pakaian Normah setelah aku sendiri bogel dan membaringkannya diatas karpet ditengah ruang tamu beralaskan cousin. Setelah puas bercumbuan buat seketika aku terus membuka kangkang Normah dan menolak masuk adik kecil ku ynag begitu menganas sedari tadi untuk melepaskan tension. Setelah hajatku tercapai baru aku beritahu Normah segala apa yang aku dengar.

"Jadi abang belum bertanya dengan Milah berhubung dengan hal itu?" Tanya Normah.
"Belum, esok sajalah abang tanyakan" Balas ku sambil memimpin tangan Normah menuju kebilik air dalam kaedaan bogel.
"Maafkan abang, nanti kita bersenam lagi" kata ku sambil memeluk erat tubuh Normah yang sedang baring terlentang diatas gelanggang tempat kami selalu bersenam.
"Bang Kak Kintan tak marah ke kalau dia tahu apa yang dilakukan oleh En' Bakar dan Milah" Normah bersuara sambil mengosokgosok adik kecil ku yang sudah mula aktif.
"Entahlah Normah," balasku sambil merenung senyuman manis isteri ku setelah dia melebarkan kangkangnya untuk menyambut kehadiran adik kecil ku yang bakal dibelai mesra dengan kemutan manja otototot terowong ajaibnya.

Aku membiarkan adik kecil ku bermain mesra didalam terowong ajaib isteriku dengan kerelaannya sehingga kami berdua kepenatan setelah agak lama bersenam. Kami tidur berpelokan dengan lena hingga kepagi kerana keletihan.

E N D


View the original article here

1 comment: