Friday, February 3, 2012

Kak Sakinah wanita pujaan


Waduuhh.. Ini adventure N kawasan rumah sewa di Bukit S. Masyarakat tujuh buah keluarga yang tetap memanaskan kisah. Yang tetap membuka mata walau di mana sahaja, sex adalah masalahnya. Universil kata dema, lalu universllah ia. N mengakuinya..

"N akan kata ah ni jahat, menduakan suami, curang.." kata ah Zainah kepada N..

Dia merenung hujung kakinya sambil duduk di atas buai di depan rumahnya. N yang duduk di bangku mendengarkan.. Sambil memandang kepada ah yang baru sahaja dikongkeknya sebentar tadi. ah Zainah pandai berlakun dan menjadi ceria semenjak keperluan nafsu nafsinya dapat dipuaskan oleh N.

Kawasan rumah mereka memang agak jauh dari jalan besar, kira-kira 200 miter.. Jadi apa yang berlaku dalam kawasan rumah sewa itu tidak siapa yang tahu.

"Apapun rahasia ini biar pecah di perut jangan sekali-kali pecah di mulut. Kalau ketahuan gamat kampung, malu ah dan susah.." lembut katanya dan N angguk.
"Saya jaga rahsia kita ni dengan baik ah, saya tidak mahu kehilangan ah, saya suke pada ah..," balas N sambil senyum dan memerhatikan ke arah pepet ah Zainah yang dibaluti oleh kain kurungnya.
Ah Zainah sengih menampakkan giginya yang putih. "Saya tahu. Kamu memang pintar bermain di ranjang. Masih terasa penis kamu tersepit kat pepet ah ni.."

Mereka berdua ketawa.

"Tak tak rasa kah perbezaan bila bersetubuh dengan ah?" tanya N ingin tahu.
"Ntah dia.. ah buat macam biasa jerr. Melayan dia bila dia mahu.. Tapi dia tidak sehebat kau N.. Biarpun kau budak tapi cara kau main ah macam profesional.. Biarkanlah bahagia dengan isteri mudanya.. Dia main aHPun seminggu sekali ajerr.. ah ada nafsu juga.. ah bukan malaikat.."

*****

"Boringlah N.. Boring sungguh.. Duduk lak dalam hutan, kuar pekan seminggu sekali ikut abang Tukiman kau.." keluh Kak Sakinah petang itu.

N memerhatikan Kak Sakinah yang berbaju kurung berwarna hijau lembut. Kelihatan dia memakai coli yang membalut dua buah dadanya yang sederhana besar. N telah melihat pepet Kak Sakinah bila dcia mengintai Abang Tukiman menyetubuhi Kak sakinah. Pepetnya yang berbulu lebat temban dengan alurnya berair-alur warna merah muda dengan kelentit sedikit tersembul dengan bibir faraj agak lebar kedua-dua belahnya.

Orangnya tinggi sekitar 162 cm, berkulit kuning langsat yang halus dengan muka jawanya yang manis.

"Kampong akak di johor.. Pedalaman juga. Agak ikut abang Tukiman tinggal di pekan rupanya balik ke kampong juga," kata Kak sakinah tak puas hati layaknya.
"Akak takde anak nape?" tanya N menduga sambil sengih.
"Bagus enggak takde anak N.. Kalau ada leceh juga. Tapi akak nak anak juga takkan nak biarkan.. Nanti orang kata akak mandul lak.."jawab Kak Sakinah memainkan jari jemarinya yang halus dan tapak tangannya kecil.
"Akak mandul ke?" tanya N lagi.
"Ntah tu akak tak tahulah.." jawab Kak Sakinah senyum melirik terasa malu juga dengan soalan N itu.
"Abang Tukiman tak kuat ke kak?" tanya N memberanikan diri, dia tahu kedudukan selepas mengintai Abang Tukiman menyetubuhi Kak sakinah sekejap sahaja.
Kak Sakinah senyum. "Mana bole citer.. Tu hal dalam kelambu suami isteri tak baik. Nak kata kuat ntahlah akak mana tahu.. Sebab akak hanya buat dengan suami akak tu ajerr."

N senyum.

"Ko ni budak-budak lagi sudah pandai.. Anya hal gitu-gitu pulak uh.." tegur Kak sakinah membetulkan baju kurungnya.
"Nak tahu juga kak.. Kitakan membesar.."kata N sambil ketawa kecil.
"Sukalah tuu.."
"Janganlah marah Kak nanti gigit kang.."
"Kau ni pun miang juga yee," kata Kak sakinah sambil mencubit peha N manja.
"Mana tak miang akak lawo.. Cantik.. Syoklahh.."
"Ishh kau ni N.. Nakal lahh.. Miang lagi.. Habislah budak-budak cam kau ni.."
"Habis apa kak..?Biasalah belajar nak jadi remaja dan dewasa.. Silap-silap saya leh buat anak kak.." tambah N senang.

Kak Sakinah tersenyum sambil ketawa.. N memegang tangan Kak Sakinah sambil meramas jari jemari yang halus itu.

"Jahat kau ni.." kata Kak Sakinah menarik tangannya.
"Halus tangan akak.." balas N..

*****

Rumah sewa No 3 milik Abang Tukiman (30thn), seorang buruh LLN dan isterinya Kak Sakinah(24thn), seorang suri rumah, mereka tiada anak. Kak Sakinah agak bosan dan boring bila dia selesai kerja-kerja rumah, dia memang free. Hanya radio kecil menjadi temannya. Ada waktunya dia berandang dan berborak. Maka dia juga menegur dan mengenali N.

Bunyi unggas hutan, bunyi kokok ayam jantan kedengaran di sekitar kebun dan pondok. Cuaca redup dengan angin mendesah culas. Seperti desah, renggek, raung, jeritan-jeritan halus yang antara kedengaran dengan tidak, yang dibalut oleh angin dan yang dipulas nafsu.

Sakinah berbaring dengan bogel dala pondok itu. Dia memegang batang zakar N..

"Uuu.. Besarr.. Waa.. Panjangnya N.." desah Sakinah sambil mengerling ke penis N yang tegang, mencanak keras.

N menjilat pipi dan muka Saknah mengucup bibir dan mereka berkulom lidah. Tangan N meramas payudara milik Sakinah yang sudah tegang mengeras. Kini mulut da lidahnya bermain di puting payudara Sakinah sambil tangannya meramas mulus dan kuat. Sakinah mula mengelinjang. Mukanya ke kiri dan ke kanan menahan sedap. Bibirnya digertap menahan nikmat. Mulut dan lidah N bermain di pusat dan diperut kemudian mampir ke tepi tundun yang tembam dengan rumputnya yang panjang.

Lidah N di pusat Sakinah.. Sakinah menarik nafas mengeluh, mengerang sambil tangannya mengocok zakar N.

"Kau pandai N.. Kau pandai buat akak syokk," erang Sakinah yang melebarkan pehanya.

N menguis-nguis rumput tundun.. Mencium.. Kemudian menjila pangkal peha Sakinah. Sakinah mendesah deras. Dia mengerang kuat sedikit bila mulut dan lidah N menjilat peha betis sampai ke hujung jari jemari kakinya. Kemudian N menjilat tapak kaki Sakinah membuatkan Sakinah menginjal dan menaikkan punggungnya.

"Uuu sedap.. Nape Bang Tukiman tak buat cam kau buat N.." komplen Kak Sakinah bila N memperlakukan tubuh Sakinah sedemikian.
"Tanya Abang Tukiman kak.." jawab N yang membalikkan tubuh Kak Sakinah meniarap.

N memulakan ciuman, jilatan di belakang tubuh Kak Sakinah. Menjilat dan mengigit punggung Kak Sakinah dengan manja. Mengarahkan Kak Sakinah menunging. Sakinah mengikut. N mula mnjilat lubang anus Kak sakinah. Sakinah merasakan satu sensasi yng luar biasa dan menjerit halus. N menjulurka lidah nya ke dalam lubang anus tu. Tambah membuat Sakinah terangkat2 kepalanya ke atas.

Sedapp.. Nikmatt.. N meminta Kak sakinah bebaring semula. Kak sakinah kesedapanmengikut arahan N.. Dia berbaring semula.. Nmelebarkan kaki Kak Sakinah dan berada berdepan dengan vagina Kak Sakinah. Vagiuna Kak Sakinah dikuak dengan lidahnya. Alur merah jambu yang sudah becak dengan air itu dijilat N.

Jilatan ditumpukan di kelentit Kak Sakinah. Dihisap dan dikulom dan dimainkan dengan lidah kelenit itu. Kak sakinah mengangkat punggungnya.. Mendesah dan menjerit-jerit kcill.

"N.. Sedapp.. Abang Tukima tak hisap tak jilat pepet akak.." komplen Kak sakinah lagi.

N tersenyum. Kini dia menjulurkan lidahnya yang panjang ke dalam lubang faraj Kak sakinah yang sudah berair. Telaga madu itu dihisap dan disedut. Kak skinah menahan bagaikan mahu kelua semua isi tubuhnya namun nikmat itu membuatka dia tak keruan. N menjulur lidahnya keluar dan masuk ke lubang faraj Kak Sainah angmula terasa hangat. Sambil jari hantunya menyucuk lubang anus Kak sakinah. Satu perbuatan yang beriama dan sekali jalan. Kak sakinah bagaikan dirasuk. Kak sakinah sudah masuk.

"N sedapp.. Uwa.. Uwaa.. Sdapp.. Akak tak tahan akak nak kuar nii.." kata Kak Sakinah menahan deria rasa yang meangsang sedap ke seluruh tubuh sederhananya. Dia merasaka N bagaikan listrik mencxuit tubuhnya memberikan sensasi yang menakjubkan.

N meneruskan menghisap, menjilat menyedut daerah puki Kak Sakinah memnbuatkan punggungnya terangkat dan menyuakan pukinya dimulut N. N menyediakan Kak Sakinah sebaiknya, dia tahu Kak sakinah sudah beberapakali orgasme.

"Sedap kak..?" tanya N melumati bibir dan payudara Kak sakinah.
"Sedapp.. Kau pandai.. Kau bijak N.. Akak sudah kuar banyak kali.."
"Kangkangkan kaki akak," kata N membantu melebarkan kaki Kak Sakinah.

Untuk kesekian kalinya N melumati puki Kak sakinah dan menyedut jus madu dari lubang faraj Kak sakinah. Buntut Kak Sakinah terangkat dan dia mencapai klimaksnya sekali lagi dengan desah dan elus sambil kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan dan mengunyah nikmat.

"N.. Bler ke kote kau masuk ke lubang akak?" tanya sakinah dalam sesdap ada cuaknya..
"Sabar kak.. N cuba.." balas N tersenyum. Dalam hatinya berkata kepala bayi pun leh keluar dari lubang tu..

N mula memasukkan kepala penisnya yang merah besar.. "Fluhh.." bunyi kepala masuk ke lubang faraj Kak sakinah..

"ADuhh N.. Slow-slow skit. Akak rasa sakit.." balas Kak Sakinah yang merasa perit kemudian keperitan itu mula hilang bila dinding vaginanya berinteraksi dengan batang zakar N. Batang yang dirasainya menyendat dan memenuhi lubang farajnya.. Bergeseran..
"N.. Sedapp.. N sedap.. Kuatka henjutan N.." kata Kak sakinah.

Kak Sakinah mengikut irama hentakan N. Dia memeluk N sambil mengucup mulut N dan berkuloim lidah masing-masing. N meramas payudara Kak Sakinah kemudian menghisap puting payudara Kak Sakinah. Tambah meraung Kak sakinah kesedapan. Dia membalas hentakan dan henjutan N.. Batang zakar N mengeras dan menghunjam keluar masuk di lubang faraj Kak Sakinah yang penuh berair nikmat.

"Uuu sedapp.." Kak Sakinah melawan kekuatan N.

N meminta Kak Sakinah menungging. Kini mereka berada dalam posisi doggie. N memasukkan zakarnya dari belakang ke lubang faraj Kak Sakinah.

"Ooo.. Rapat N.. Ooo sedappnya.." kata Kak Sakinah mengelus dan menerima henjutan N. N mengapuk kedua belah bahu Kak Sakinah lalu menghunjam kotenya tepat keluar dan masuk ke lubang faraj Kak Sakinah.

Kak Sakinah menaik dan menurunkan kepalanya menahan nikmat dan sensasi ngilu dan geli di luban farajnya. Kepala kote N menujah ke kawasan 'g'nyamemuatkan Kak sakinah terair lagi.. Batangnya digelumangi dengan air Kak Sakinah. N terus memacu kuat dengan nafas ang deras. Begitu juga dengan Kak sakinah yang bernafas keras dan semput-semput.

Kini mereka berdua bermandi peluh dalam pondok N. N masih terus memacu. Dia mula merasa geli pada batang zakarnya. Kak Sakinah merasai lubang farajnya berinteraksi dan swendat. penis N membuatkan dia berasa senak..

Setelah dekat sejam mereka bersetubuh..

"N.. Akak kuar lagii.. Huhh.. Arghh," dia mengangkat punggungnya dan N membenamkan zakarnya rapat ke lubang puki Kak Sakinah.
"Kakk arghh saya kuarr.." N melepaskan maninya ke dalam lubang faraj Kak Sakinah.

Hangat. Kak Sakinah merasakan denyutan zakar N yang melepaskan lima kali sejumlah air maninya yang melimpah uah di telaga farajnyaa. N pun menindih tubuh Kak Sakinah sambil meneruskan henjutannya ke lubang puki Kak sakinah.

"Uhh.. Uuu sedapp.. Pandai ko N," kata Kak Sakinah sambil memulas hidung N dan membiarka N menindih dan penis N di dalam lubang pukinya. Dia menruskan kemutannya mencengkam batang penis N yang masih keras.

N mengangkat tubuhnya semula.. Interaksi vagina Kak Sakinah dengan zakarnya membuatka dia menghenjut lagi dan Kak saknah mengangkang kakinya lebar-lebar. Menerima henjutan N yang keras kuat dan kasar.

"Ooo.. Ooo.. Ooo.. Ooo.. N.. Sudahlah.." rayu Kak Sakinah sambil melayan henjutan N.

Peluh mereka memercik. Jeritan Kak sakinah melangsing kali ini. Lubang farajnya diterjah kuat oleh zakar N. Dia memakan nikmat.

*****

Ya.. Kini N sudah dapat menyetubuhi dua isteri orang di kompleks rumah sewaan itu. penisnya tidak sepi lagi.

"Hebat kau N.. Sungguh aku sayang kat kau N.." kata Kak sakinah mencium pipi N. "Akak puass sungguh. Tak sangka akak leh puas camtu. Kau lain dari abang Tukiman. Kini akak leh bezakan. Dengan Aang Tukiman abang tak rasa camni.. Sikitpun idak. Selalu akak marah dan mengkal. Dengan kau akak yang walah. Akak yang leih namun akak puas dan nikmat."

N ketawa kecil dan bangga.

"Ko inat N.. Kote kau tu buat cipap akak sengal dan melecet. Pedih ni bila akak kencing.. Dan bila dijirus air.."
"Pedihh sedapp kak.." balas N meramas payudara Kak Sakinah.

Kak Sakinah ketawa sambil membelek teteknya. Tidak ada kesan gigitan hanya yang ada perasaan merasa diramas oleh tangan sasa dan kasar N. N senang melihat tapak tangan kecil milik Kak Sakinah memegang batang penisnya. Nyata dengan dua tapak tangan masih lebih lagi kepala penisnya. Cipap kecil Kak Sakinah mampu menerima batang penisnya yang besar, keras dan panjang. Biarpun kepal penisnya telah menyesak dinding 'g' dalam faraj Kak Sakinah. Kak Sakinah sendiri mempunyai kudrat untuk bersetubuh dalam jangkawaktu yang lama walaupun dia telah klimaks banyak kali.

E N D


View the original article here

3 comments:

  1. Replies